Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Iklan Navigasi Header

Jurmiyah | part 24

 بسم الله الرحمن الرحيم
Bab menjelaskan Masdar
Bab menjelaskan Masdar

Disebut dengan Maf’ul Muthlaq; yaitu Isim Hadats [nama pekerjaan] yang dinashobkan yang berada di urutan ke 3 pada Tashrifan Fi’il, maksudnya berubah dari bentuk satu ke bentuk lainnya; contoh

ضَرَبَ يَـضْرِبُ ضَرْبًـا

Contoh diatas berubah dari bentuk Madli ke bentuk Mudlori’ (kemudian) ke bentuk Masdar, pertama Fi’il Madli, kedua Fi’il Mudlori’ dan yang ketiga Masdar. Jadi jika kalian berkata;

ضرب زيدٌ ضَربًـا

Lafad زيدٌ adalah Fail

ضَربًـا adalah Maf’ul Muthlaq yang dinashobkan oleh ضرب, bila ingin; bisa kalian katakan ‘dinashobkan sebagai Masdar oleh ضرب.

Masdar dibagi 2 :

1. Lafdzi

2. Ma’nawi

Jika lafadnya Masdar cocok dengan lafad Fi’ilnya; maka Masdar itu adalah Masdar Lafdzi; contoh

قــتَـلـتُـه قَـتـلاً

Jika lafadnya Masdar tidak cocok dengan lafad Fi’ilnya; maka Masdar itu adalah Masdar Ma’nawi; contoh

جَـلَـسـتُ قُـعُـودًا

قُـمـتُ وُقُـوفًـا

Lafad جلوس dan قُـعُـود maknannya sama sebagaimana lafad قيـام dan وُقُـوف maknanya satu, setiap dari lafad قُـعُـودًا dan وُقُـوفًـا dinashobkan sebagai Masdar oleh Fi’il sebelumnya, dan kedua lafad tersebut mencukupi dalam segi makna; walaupun keduanya berbeda dalam segi lafad.

Ada yang mengatakan;

Kedua lafad tersebut dikira-kirakan Fi’il yang cocok dalam segi lafad, sehingga pada contoh;

جلسـتُ وقـعـدتُ قُـعُـودًا

قُـمـتُ ووَقَـفـتُ وُقُـوفًـا

Hal tersebut merepotkan dan tidak diperlukan
Bab menerangkan Dzhorof Zaman dan Dzhorof Makan
Bab menerangkan Dzhorof Zaman dan Dzhorof Makan

Berdasarkan istilah ulam ulama Nahwu; Dzhorof Zaman adalah Isim Zaman [kata keterangan waktu] yang terjadi suatu pekerjaan dan dinashobkan dengan mengkira-kirakan lafad في; jadi jika kalian berkata;

صُـمـتُ يَـومَ الـخَـمِـيـسِ

Maka pengkira-kiraannya adalah;

صـمـت في يَـومِ الـخَـمِـيـسِ

Lafad يَـومِ terkena pekerjaan صوم [puasa]

Contoh

الـيـوم

Pada contoh

صُـمـتُ الـيَـومَ

Lafad الـيَـومَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Zamaniyah oleh lafad صُـمـتُ, contoh lain yaitu

صُـمـتُ يـومَ الـجُـمـعَـةِ أو يـومَ الـخَـمِـيـسِ

اللـيـلَـة

Contohnya

اعـتَـكَـفـتُ اللَّـيـلَـةَ أو لَـيلةً أو لـيـلـةَ الـجـمـعـةِ

Semuanya dinashobkan sebagai Dzorfiyah Zamaniyah oleh Fi’il sebelumnya


غُـدوَة
Contohnya

أزُورُكَ غُـدوَةً

Lafad أزُورُكَ adalah Fi’il Mudlori’

Failnya harus disimpan yang pengkira-kiraannya adalah lafad أنـا

ك adalah Dlomir Mukhotob  menjadi Maf’ul Bih yang dimabnikan Fathah berstatus Nashob

غُـدوَةً dinashobkan sebagai Dzorfiyah Zamaniyah oleh أزُورُ


بُـكرَة

Contohnya

أزُورُكَ بُـكـرَةً


سَـحَـرًا

Contohnya

أجِـيـئُـكَ سَـحَـرًا


غَدًا

Contohnya

أجـيـئُـكَ غَـدًا


عَـتَـمَـةً

Contohnya

أجـئُـكَ عـتـمـةً


صَـبَـاحًـا

Contohnya

أجـيـئـك صَـبَـاحًـا


مَـسَـاءً

Contohnya

أجـيـئـك مَـسَـاءً

I’robnya jelas pada contoh sebelumnya



أبَـدًا

Contohnya

لا أُكَـلِّـمُ زيدًا أبَـدًا

Lafad لا adalah huruf yang menafikan

أُكَـلِّـمُ adalah Fi’il Mudlori’ dan Failnya harus disimpan yang pengkira-kiraannya adalah أنـا

أبَـدًا dinashobkan sebagai Dzorfiyah Zamaniyah

أبَـد adalah waktu yang akan datang dan tidak berbatas / selamanya


أمَـدًا

Contohnya

لا أكـلِّـمُ زيدًا أمَـدًا

أمَـد adalah zaman yang akan datang / kedepannya / lain kali


حِـيـنًـا

Contohnya

قـرَأتُ حِـيـنًـا

قـرَأتُ adalah Fi’il dan Fail

حِـيـنًـا dinashobkan sebagai Dzorfiyah Zamaniyah

حِـيـن adalah waktu yang belum jelas


Dan contoh contoh semacamnya seperti وَقـتَ سَـاعَـة ضَـحـوَةً
Dzhorof Makan adalah Isim Makan [kata keterangan tempat] yang terjadi suatu pekerjaan dan dinashobkan dengan mengkira-kirakan في
Dzhorof Makan adalah Isim Makan [kata keterangan tempat] yang terjadi suatu pekerjaan dan dinashobkan dengan mengkira-kirakan في; contoh

أمَـامَ

(Semisal) kalian mengatakan;

جَلَـسـتُ أمـامَ الـشَّـيـخِ

Lafad جَلَـسـتُ adalah Fi’il dan Fail

أمـامَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah oleh جَلَـسـتُ

الـشَّـيـخِ adalah Mudlof Ilaih


خَـلـفَ

Contohnya

جلـسـتُ خَـلـفَـهُ


قُـدَّامَ

Bermakna أمَـامَ


وَرَاءَ

Bermakna خَـلـفَ


فَـوقَ

Contohnya

جلـسـتُ فَـوقَ الـسَّـطـحِ

Lafad فَـوقَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

الـسَّـطـحِ adalah Mudlof Ilaih


تَـحـتَ

Contohnya

جلـسـتُ تـحت الـسَّـقـفِ

تـحت dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

الـسَّـقـفِ adalah Mudlof Ilaih


عِـنـدَ

Bermakna tempat yang dekat; contoh

جـلـسـت عند زيدٍ

Lafad عند dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

زيدٍ adalah Mudlof Ilaih


مَـعَ

Maknanya adalah tempat perkumpulan dan berbaur; contoh

ركِـبـتُ معَ زيدٍ

معَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

زيدٍ adalah Mudlof Ilaih


إزَاءَ

Bermakna menghadap  / bertepatan; contohnya

جلسـت إزاءَ زيد

Lafad إزاءَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

زيد adalah Mudlof Ilaih


حِـذَاءَ

Bermakna tempat yang dekat / disisi / disebelah; contohnya 

جلـسـتُ حِـذَاءَ زيدٍ

حِـذَاءَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

زيدٍ adalah Mudlof Ilaih


تِـلـقَـاءَ

Bermakna dihadapan  / bertepatan; contoh

جلـسـتُ تِـلـقَـاءَ زيدٍ

تِـلـقَـاءَ dinashobkan sebagai Dzorfiyah Makaniah

Lafad زيدٍ adalah Mudlof Ilaih


هُـنَـا

Adalah Isim Isyaroh untuk tempat yang dekat; sekaligus (mejadi) Dzhorof Makan; contoh

جلـسـتُ هـنـا

Lafad هـنـا dimabnikan Sukun berstatus Nashob sebagai Dzorfiyah Makaniah


ثَـمَّ

Adalah Isim Isyaroh untuk tempat yang jauh; sekaligus (menjadi) Dzhorof Makan; contoh

جلـسـتُ ثَـمَّ

ثَـمَّ dimabnikan Fathah berstatus Nashob sebagai Dzorfiyah Makaniah

Dan contoh contoh semacamnya; meliputi Isim isim Makan yang belum jelas seperti يَـمِـيـنَ شِـمَـالَ بَـرِيـدَ فَـرسَـخَ مِـيـلَ


Wallahua’lam

Post a Comment for "Jurmiyah | part 24"